Menggeser Tuas Transmisi Mobil Matik Jangan Sembarangan

Mengemudikan mobil transmisi matik bisa dikatakan lebih simpel jika dibandingkan dengan mobil manual. Pengemudi cukup menginjak pedal gas dan mobil akan berjalan sesuai dengan kecepatan yang diinginkan. Berbeda halnya dengan mobil manual yang masih harus menyesuaikan kapan waktunya memindah gigi transmisi dan menginjak pedal kopling. 

Dengan segala kepraktisan yang ditawarkan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan pada saat mengemudikan mobil transmisi matik. Pengemudi juga harus tahu sistem kerja transmisi matik agar mobil lebih awet dan juga aman pada saat mengemudi. Terutama pada saat menggeser tuas transmisi dan saat berakselerasi menggunakan mobil matik. Jika dilakukan dengan sembarangan, bukan tidak mungkin komponen transmisi akan lebih cepat rusak. 

Hermas Efendi Prabowo, Pemilik bengkel spesialis Worner Matic yang dikutip dari Kompas.com mengatakan, saat mengendarai mobil matik pengemudi harus menggunakan perasaannya. “Mengemudikan mobil matik itu tidak boleh kasar, harus dengan perasaan. Berbeda dengan mobil manual,” kata Hermas.

Seperti yang diketahui, mobil matik juga memiliki tuas transmisi yang dapat digunakan sesuai dengan kondisi berkendara. Seperti pada saat berjalan lurus, mundur, berjalan di tanjakan atau turunan, dan ada juga transmisi khusus untuk parkir. Pada saat hendak menggeser gigi transmisi, Hermas menyarankan untuk tidak terlalu cepat saat melakukan perpindahan. “Misalkan saat akan parkir, mobil hendak maju atau pun mundur, dalam posisi belum berhenti tapi tuas transmisi sudah digeser,” ucapnya. 

Kesalahan ini menurutnya bisa fatal jika terus dilakukan. Bukan tidak mungkin, komponen transmisi mobil juga akan rusak atau jebol. 

“Bisa rontok komponennya, jadi sebelum menggeser tuas transmisi pastikan posisi mobil harus benar-benar berhenti dulu baru digeser,” ujarnya. 

Kemudian pada saat hendak berjalan atau berakselerasi, jangan lakukan akselerasi dengan cepat sesaat setelah tuas transmisi digeser ke posisi D. “Saat baru tuas transmisi baru digeser, jangan langsung berakselerasi. Masih perlu sedikit waktu agar presisi,” ucap Hermas.

Menurut dia, banyak pengguna mobil matik yang memaksakan pindah gigi sebelum mobil berhenti. Hal ini akan merusak komponen transmisi mobil matik. “Misalnya dari D mau mundur, sebaiknya injak rem terlebih dahulu sampai mobil berhenti baru pindahkan ke gigi mundur.

Hermas juga menyarankan untuk tidak terlalu agresif saat memainkan perpindahan gigi jika menggunakan fitur triptonic. Jika penggunaanya terlalu agresif atau bahkan cenderung kasar, dapat mengakibatkan kampas kopling matik lebih cepat aus. “Menggunakan paddle shift itu digunakan dengan wajar saja, jangan digunakan untuk performa atau tarik-tarikan yang nantinya malah merusak transmisi.